Tuesday, 10 January 2012

^ AKU REDHA YA ALLAH!!! ^



AKU REDHA YA ALLAH!!! 

Apabila si kaya jatuh miskin. “Aku redha Ya Allah”
Apabila melihat orang lain mendapat sesuatu yg lebih baik dari apa yang kita perolehi. “Aku redha Ya Allah”
Apabila melihat orang lain mendapat apa yang kita inginkan. “Aku redha Ya Allah”
Apabila nikmat yang diberikan oleh Allah ditarik semula. “Aku redha Ya Allah” 

“Aku redha Ya Allah”. Mudah untuk dituturkan. Namun adakah ianya benar-benar selari dengan apa yang dirasai dan tersembunyi di dalam hati seorang hamba. Kadangkala bibir menuturkan redha, namun hakikat sebenarnya masih ada terselit perasaan kecewa di hati. Adakah kita benar-benar redha? Atau kita masih mempersoalkan Qadha’ & Qadar Allah? Mengapa perkara tersebut berlaku??? 

Memang lumrah seorang hamba untuk merasa kecewa. Ia bukanlah satu perkara yang salah. Namun kita mesti bijak merawat kekecewaan yang dirasai dengan sebaik yang mungkin agar kita tidak jatuh sehingga mempersoalkan takdir Allah. Pujuklah hati bahawa apa yang telah ditetapkan oleh Allah untuk kita itu adalah yang terbaik utk kita. Kerana hanya Dia yang mengetahui yg terbaik buat hamba-Nya, kerana Dia yang menciptakan kita. Seperti Firman Allah yang biasa kita dengar yang bermaksud:

“….Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui..(al-Baqarah: 216)”

Kuatkan keyakinan yang ada di dalam hati kita. Namun bukan mudah untuk memujuk hati yang kecewa. Melainkan dengan keimanan. Sama-sama kita tingkatkan keimanan kita agar kita menjadi hamba yang sentiasa redha. Elemen paling penting dalam hidup seorang hamba yang beriman ialah doa. Mohonlah pada Allah agar hati kita redha dengan apa jua ketentuan yang telah Allah tentukan untuk kita.

“Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku (Allah), maka jawablah bahawasanya Aku adalah dekat, Aku kabulkan permohonan mereka yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka memenuhi (segala perintahKu) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu, agar mereka selalu dalam kebenaran.” (al-Baqarah : ayat 186)”

Sememangnya berkata-kata itu lebih mudah dari perbuatan. Kita manusia, tidak pernah lari dari melakukan kesilapan. Namun, sebagai hamba yang inginkan keredhaan dari Tuhannya, sama-samalah kita bermujahadah agar hati kita sentiasa redha. Bila dilanda kekecewaan, bermohonlah pada-Nya, Rabb yang memegang hati-hati kita. Pujuklah hati kita dengan janji-janji Allah. Cuba singkap hikmah yang terselindung disebalik kekecewaan yang berlaku. Pasti ada sesuatu yang berharga disebaliknya. Contohnya, jika kita tidak gagal, kita tidak mungkin akan berusaha sedaya habis untuk berjaya. Dengan sebab kegagalan itulah kita berjaya.

Apa yang tidak diberikan Allah kepada kita mungkin akan membawa keburukan pada kita. Contohnya, mungkin dengan sebab kaya itu menjadikan kita makin jauh dengan Allah, menjadikan kita hamba yang sombong dan bongkak, maka lebih baik kita tidak kaya. Mungkin juga sesuatu yang kita pohon pada Allah itu tidak dimakbulkan kerana ia akan menyebabkan kita terjerumus pada jurang kemaksiatan. Maka adalah lebih baik kita dijauhkan darinya.

Bersyukurlah kerana Allah masih memimpin hidup kita dengan memberikan apa yang terbaik buat kita, dan tidak mengurniakan sesuatu yang boleh membawa kecelakaan kepada kita. Adakah kita lebih suka Allah biarkan saja kita hidup didunia ini, biar kita yang menentukan sendiri takdir kita, terumbang-ambing, sedangkan kita sendiri tidak kenal dengan sebenarnya siapa kita, apa yang terbaik buat kita. Yakinlah dengan Allah.. Itu yang paling penting.

Semoga Allah lembutkan hati kita dalam setiap kesukaran dan kekurangan yang ada pada diri kita. Dan Semoga Allah membantu kita untuk lebih redha dengan setiap yang telah tertulis dalam lembaran takdir hidup kita sebagai hamba-Nya. Amiin Yaa Rabbal ‘Aalamiin.

Ya Allah, Ya Rahman..

Aku khilaf,
Aku tersasar,
Ampunilah segala dosaku,

Aku adalah hambaMu
Tidak layak untukku memilih warna kehidupan mengikut kehendakku,
Apa jua warna pilihan-Mu adalah terbaik buatku,
“Boleh jadi apa yang kamu cintai itu tidak baik untukmu”
“Dan boleh jadi apa yang kamu benci itu baik untukmu” 
Pasrah...

Ya Rahiimm..
Aku redha apa jua kehendak-Mu,
Berilah aku kekuatan, kesabaran dan keikhlasan,
Terus mewarna dan mencorak lukisan ini dengan petunjuk-Mu,
Biar apapun warna yang Kau takdirkan dalam lukisan ini,
Kau berbekalkanlah diriku dengan iman dan taqwa..

Ya Rabb…
Ampunilah segala dosa-dosaku yang umpama buih di lautan,
Pimpinlah diriku meneruskan lukisan hidup ini,
Jauhilah aku dari kekecewaan dan putus asa,
Tumbuhkanlah sifat redha dan sabar dalam kalbuku,
Jadikanlah diriku hamba-Mu yang Kau cintai,
Kembalikanlah diriku ke hadrat-Mu,
Dalam keadaan aku redha pada-Mu,
Dan Engkau redha padaku….
Masukkan aku ke dalam Jannatul Firdaus-Mu


Aku redha dan pasrah dengan ketentuanMu Ya Allah!!!  

No comments:

Post a Comment

Post a Comment