Friday, 30 December 2011

^ SELAMAT TAHUN BARU 2012 ^


SELAMAT TAHUN BARU 2012

Selamat tahun baru semua...
Selamat segala-galanya..
Apa yang selamat?
Tak apalah ucapkan aja selamat itu...

Malam tahun baru itu sama saja..
Sama seperti malam-malam tahun sebelumnya..
Sana pesta sini pesta merata-rata..
Tak kira siapa sahaja...

Tak lama lagi tahun baru...
Tahun ini tahun lama..
Apa yang baru dan apa yang lama..
Entahlah, janji ada pesta di mana-mana..

Malam tahun baru nanti pastinya meriah..
Dengan percikan bunga api di mana-mana..
Dengan hamburan wiski dan wine..
Tumpah bersama mabuknya kepala..

Nanti tahun baru..
Yang mabuk pastinya lewati subuh..
Yang berpesta pastinya bangkit luhur..
Semuanya bermula di tahun baru...

Malam tahun baru nanti ramai yang binasa..
Yang dara hilang punca..
Yang teruna menjadi raja..
Di mana-mana sahaja..

Tahun baru nanti..
Sanggupkah kita terima hakikat..
Tahun baru sama sahaja seperti tahun lama..
Cuma umurnya yang berbeza..

Tahun baru nanti..
Sanggupkah kita terima hakikat...
Berhamburan arak-arak menyimbahi bumi hadhari..
Selepas detik 12 malam..

Aahh..!!!
Mereka peduli apa..
Yang pastinya ada pesta..
Pesta meragut segala yang ada...

Aahh..!!!
Mereka peduli apa..
Kerana arak diberi percuma..
Di bumi hadhari yang kita cinta..

Tahun baru nanti...
Tidak kira di mana sahaja kamu berada..
Yang pastinya semua bahagia...
^ Selamat Tahun Baru ^

^ SETANGKAI MAWAR CINTA ^


SETANGKAI MAWAR CINTA

Setangkai mawar cinta untuk pencinta kebenaran,
Seluhur budi bicara sebagai tanda ingatan,
Segunung intan permata tidak ku mampu tunaikan,
Untuk membuktikan keikhlasan.

Hanya untuk dirimu yang bernama teman,
Ku ukirkan kenangan indah kita,
Untuk dijadikan perhiasan hati,
Ku lagukan kata-kata terindah.

Sebagai peneman di kala sunyi,
Memori yang tercipta antara kita,
Aku sematkan dalam album jiwa,
Penuh kenangan kita bersama.

Gurauan manja menyerikan suasana,
Seperti pelangi yang menyerikan dunia,
Ah.. begitu indah ukhuwah kita kan?
Semuanya kerana Berkat dan Rahmat Tuhan.

Tiada amarah yang tersulam antara kita,
Segala teguran diterima dengan hati yang terbuka,
Malah, terselit rasa syukur tidak terhingga,
Kerana.. Allah memberi kau sebagai teman yang setia.

Menasihati saat aku terleka dengan godaan dunia,
Menggembirakan diriku apabila duka menghimpit jiwa,
Kau tulus menghulurkan persahabatan,
Untuk keredhaan Allah dalam kehidupan.

Bersamalah kita berjuang demi menegakkan kebenaran,
Bukan kerana nama sebagai pahlawan,
Namun, sebagai makhluk yang mengingati Tuhan.

Setangkai mawar cinta aku lakarkan,
Kepada dirimu pencinta kebenaran,
Sebagai keikhlasan yang kau berikan,
Hanya kerana Allah dan Rasul junjungan.

^ BERSYUKURLAH WALAU TIADA APA... ^


BERSYUKURLAH WALAU TIADA APA... 

Kering air mata mengalir ke muka,
Meninggalkan kesan sahdu hiba,
Merobek jiwa parah luka,
Mencari arah cahaya sinarNya,
Kemana dimana langkah akhirnya.

Dalam puisi kias berbunga,
Diajar dengan mata pena,
Tanpa diduga terhasil citra,
Perjalanan demi perjalanan Dia,
Merungkap rahsia demi rahsia.

Tanah berdiri menjadi manusia,
Dipijak dilangkah jua akhirnya,
Bila puisi akan berbicara,
Dan siapakah pendendangnya,
Akukah?
Sedang aku tidak mampu bersuara,
Hanya Dia mampu berkata.
Jasad yang dihias di dunia,
Jatuh reput ke tanah jua,
Adakah aku ingat wajah pemberianNya,
Sedangkan aku tiada wajah rupa,
Ya Allah,
Mengapa wajah aku tidak seperti mereka,
Engkau hias wajah mereka,
Sehingga sempurna kejadiannya.

Hujan memayungi menyelimut hiba,
Memberikan semangat kawal luka,
Aku merayu kepada Maha Pendengar derita,
Berikanlah aku kasih walaupun kain yang hina,
Agar dapat tutup gegendang telinga,
Supaya tidak terasa kesunyian suara.

Hujan berlari menghilang entah ke mana,
Digantikan cahaya mengindahkan suasana,
Aku kembali berdiri semula,
Walau tiada apa,
Tetap aku bersyukur,
Kerana aku berdiri didalam agamaNya,
Islam agama yang mulia.. ~

^ MONOLOGKU ^


MONOLOGKU

Dosa-dosaku menggunung tinggi,
‘Mencabar’ kekuasaanMu,
Saat itu walauku sedari,
Diri tidak mampu melawanMu,
Namun aku gagahi melakukannya.

Ya Allah,
Hambamu ini amat lemah,
Dunia ini terlalu indah,
Pada pandangan mata yang buta,
Melihat sesuatu dengan mata yang nyata,
Bukan dengan mata hati yang telus menyedari,

Ya Allah,
Tika ini aku menginsafi diri,
Namun aku tidak tahu akan hari-hari mendatang,
Adakah aku mampu bertahan,
Dengan ujianMu yang begitu hebat,

Aku pinta padaMu Ya Allah,
Jangan Engkau menguji aku,
Dengan ujian yang tak mampu,
Aku menanggungnya,

Dan aku pinta padaMu Ya Allah,
Jangan engkau biarkan nasibku,
Ditentukan oleh diriku sendiri,
Walau kadar sekelip mata,
Atau kadar yang lebih pendek daripada itu.

Aku juga pinta padaMu Ya Allah,
Pengakhiran hidup dengan pengakhiran yang baik,
Husnul khatimah,
Dan bukan pengakhiran yang buruk Ya Allah,
Syu’ul khatimah,

Aku menyedari akan kekuasaanMu,
Mengambil nyawa hamba-hambaMu,
Bila-bila masa,
Kerana Engkau memang Maha Kuasa,
Dan Engkau telah menunjuki ku,
Sahabatku pergi tanpa sebarang bunyi,
Tiada siapa menyedarinya,

Engkau Maha Kuasa,
Engkau Maha Pengampun,
Engkau Maha Pengasih,
Engkau Maha Penyayang,
Ampuni daku atas dosa lalu dan akan datang…

Terima kasih buat :

Thursday, 29 December 2011

^MENDONGAK KELANGIT ILAHI^


MENDONGAK KELANGIT ILAHI

Dalam kegelapan malam,
Sunyi,
Sepi.

Ku pandang langit-Mu Ilahi,
Subhanallah,
Kepul-kepul awan berarak di kala sepinya malam,
Sentiasa bertasbih kepada-Mu,
Sujud kepada kekuasaan-Mu.

Ku dongak kelangit-Mu Ilahi,
Masha-Allah,
Bintang-bintang bertaburan indah,
Kerdil kelihatan,
Walaupun hakikat besar gergasi,
Namun tetap tunduk,
Patuh membakar diri tatkala tidurnya insan,
Sentiasa bertahmid kepada-Mu,
Sujud kepada keagungan-Mu.

Tiada rehat dipinta,
Tiap saat sentiasa sujud kepada-Nya,
Fitrah makhluk hanya bergantung kepada-Nya,
Akhirnya membentuk kitaran semesta yang sempurna.

Aku jadi malu kepada diri sendiri,
Kecil, tidak punya apa-apa,
Hancurnya bumi tidak dapat ku berbuat apa,
Namun sering ku berlagak besar,
Enggan memuji-Mu,
Bukan setiap masa tunduk pada-Mu sepertinya awan,
Astagfirullah,
Sungguh sombong diriku ini!

Dengan ini,
Saksikanlah ya Allah!
Kembalinya aku pada fitrahku,
Sebagai hamba sujudku kepada-Mu,
Tanpa mengira ketika,
Patuhku akan suruhan-Mu,
Laksana kitaran di langit,
Sungguh indah aturan-Mu.

Ampunilah aku,
Redhailah aku,
Wahai Tuhan Semesta Alam.

^ KEMATIAN ITU PASTI ^


KEMATIAN ITU PASTI 

Setiap insan pasti akan merasai 'mati',
Cuma masanya tak siapa pun pasti,
Kegerunan Izrail mesti dihadapi,
Walaupun diri mendesak ingin melarikan diri,
Tapi, kenapa perlu menghadapi mati?

Dengar sini,
Mati adalah salah satu tanda kekuasaan Illahi,
Diam di barzakh menunggu saat tibanya hari penghisaban diri,
Ruang rehat bagi mereka yang iman dan taqwa dijadikan pakaian diri,
Tetapi sebaliknya nasib mereka yang sering memungkiri,
Perintah Illahi.

Jadi,
Buatlah pilihan yang terbaik duhai akhi dan ukhti,
Mana yang lebih kau senangi,
Jika inginkan kebaikan diri,
Bersiap siagalah menghadapi janji Tuhan yang pasti mengunjungi,
Kerana saat tiba kehadirannya kau akan menghadap Illahi.

Akan tetapi,
Jika kau tetap memilih untuk berfoya-foya lagi,
Maka ingatlah!
Tika sampai waktunya, janji kan ditepati,
Mustahil sekali untukmu kembali ke dunia buat kesekian kali.

Oleh itu,
Bertaubatlah wahai diri-diri,
Yang masih diberi peluang untuk kembali kepada fitrah yang suci.

" Dan bagi tiap-tiap umat ada tempoh (yang telah ditetapkan) maka apabila datang tempohnya, tidak dapat mereka tundakan walau sesaatpun, dan tidak dapat pula mereka dahulukan."(al-Araf:34)

Wednesday, 28 December 2011

^SENYUMAN HARI INI^


SENYUMAN HARI INI

Kadangkala,
Kita menangisi sebuah kehilangan,
Seolah-olah kita tidak lagi punyai apa-apa,
Tapi benarkah kita telah hilang segalanya?

Seringkali,
Kita meratapi sebuah kedukaan,
Seakan-akan kita tidak pernah mengecap bahagia,
Tapi benarkah hidup kita hanya ada derita?

Yang pergi, biarkan pergi,
Yang hilang, pastikan berganti,
Jangan berlebihan menangisi,
Usah terlalu meratapi.

Lihat pada dirimu,
Pandang pada sekelilingmu,
Masih ada banyak sebab untukmu tersenyum,
Sedangkan mungkin hanya ada satu alasan untukmu menangis.

Lalu pilihlah untuk tersenyum pada hari ini,
Kerana semalam tidak dapat kembali lagi,
Namun hari ini ada harapan masih menyinari...

^ ANDAI SEORANG PEREMPUAN ITU DATANG.. ^

Sekadar Hiasan

ANDAI SEORANG PEREMPUAN ITU DATANG..

Andai seorang perempuan datang kepadamu ketika kau berseorangan... 
Andai seorang perempuan datang dan senyum mesra memandangmu... 
Andai seorang perempuan datang duduk di sebelahmu membiarkan bahu dan punggungnya bersentuhan denganmu... 
Andai seorang perempuan datang menanyakan tentang bentuk badannya kepadamu... 
Andai seorang perempuan datang menanyakan tentang kecantikan wajah dan badannya kepadamu... 
Andai seorang perempuan datang memintamu menghilangkan daun di rambutnya... 
Andai seorang perempuan datang kepadamu sambil mendedahkan bahagian- bahagian tertentu... 
Andai seorang perempuan datang tanpa segan silu denganmu... 

Andai datang waktu itu, apakah tindakanmu?

MUNGKIN PADA PANDANGAN PEREMPUAN ITU,
"Kau adalah kawan karibku." 
"Gua takde perasaan dengan lu, so gua selambe jela dengan lu." 
"Kau dah seperti abang kandungku." 
"Kau dan aku bukan alim sangat jadi tak perlu hipokrit." 
"Kaulah kekasihku, diri ini sepenuhnya milikmu." 
"Aku tahu kau dan aku takkan mungkin berzina, kita pasti pandai mengawal diri." 
"Oh, kau adalah bakal suamiku, aku harus berlatih dari sekarang mengurangkan malu". 
"Ku berbuat begini tiada yang tahu, kau takkan cerita pada orang lain." 

TETAPI WAHAI LELAKI, ADAKAH SELALUNYA BETUL PANDANGAN MEREKA ITU? 
Andai seorang perempuan itu datang... 
Dan hanya dirimu pengawal gelanggang... 

BERANIKAN dirimu untuk MENEGUR 
GAGAHKAN dirimu untuk BERUNDUR 
TABAHKAN dirimu untuk menjadi LELAKI YANG UNGGUL

Lelaki yang hormat pada hak bakal suami perempuan itu nanti, 
Lelaki yang hormat pada maruah kaum ibu dan adik beradik perempuannya sendiri, 
Lelaki yang takkan disogok dengan benda-benda free, 
Lelaki yang punya jati diri, menegur kerana TAK MAHU ISTERINYA NANTI BEKAS-BEKAS LELAKI, 

Insaflah wahai diri yang bernama lelaki, 
Andai seorang perempuan itu datang... 
Beranikanlah diri untuk menolak dengan matang... 
Andai seorang perempuan itu datang...

Saturday, 24 December 2011

^ KUSERAHKAN IANYA KEPADAMU ^


AKU SERAHKAN IANYA KEPADAMU

Ya Allah,
Dikesempatan yang Engkau berikan ini..
Aku ingin menyatakan perasaan cinta dan sayangku kepadaMu,
Sesungguhnya sangat banyak nikmat dan,
Kesenangan yang ku kecapi dalam kehidupan ini,
Tidak terhitung dan tidak tertulis olehku,
Jika ingin dibilang serta disenaraikan disini.

Namun disebalik kesenangan ini,
Aku juga ingin membuat pengakuan,
Akan keterlalaian diri ini dalam menjalani,
Kehidupan sebagai seorang hamba,
Sedikit benar akan masa yang ku luangkan,
Untuk mengucapkan terima kasih,
Dan mensyukuri nikmat yang Kau berikan padaku.
Hati ini milikMu,
Dan kuserahkan ianya kepadaMu jua.,
Cinta perlu dinyatakan …
Dalam menyuburkannya lagi agar ia terus mekar,
Justeru hari ini,
Aku telah menyatakan kecintaan ini kepadaMu,
Agar diriMu mengetahuinya dan menerima cintaku ini,
Yang paling ku harap,
Dalam pernyataan cintaku pada hari ini,
Adalah Kau kekalkan perasaan cintaku ini,
Hati yang selalu sahaja berbolak balik ini,
Tidak akan mampu untuk bertahan,
Tanpa peneguhan atau hidayah daripadaMu.

Kusedari akan masa,
Yang paling baik untuk terus kunyatakan,
Perasaan ini dan kuharap aku akan terus,
Dapat bertemu, bermunajat kepadaMu disepertiga malam,
Namun hati yang terlalu sensitif ini,
Tetiba menitipkan perasaan yang sukar untuk diungkapkan,
Ia datang dengan tiba-tiba disertakan,
Dengan linangan air mata bercucuran,
Tatkala alunan lagu nasyid Cinta Teragung,
Memperdengarkan bait lirik yang sangat mencuit hati,
Ku mengharapkan ia bukan kerana lirik tersebut,
Tetapi susupan jernih hati yang inginkan kepada PenciptaNya.

Ya Allah,
Hidup suburkan hati ini,
Dan jangan Kau matikan ia,
Dengan kejauhan daripada hidayahMu,
Ku ingin perasaan ini terus subur,
Agar tiada lain yang ku harapkan,
Melainkan KeredhaanMu,
Dan kecintaanku kepadaMu,
Agar ku dapat melihat wajah suciMu,
Disuatu waktu yang pasti dihadapi kelak....

^ TREND BERMEGAH-MEGAH DENGAN KECANTIKAN DI KALANGAN MUSLIMAH ^

Tudung baru ditempah disarungkan ke kepala. Badan dipakaikan dengan set baju kurung corak istimewa yang dibeli dari butik Muslimah tersohor. Muka disolek dengan 'make-up” yang tebal dan warna gincu yang menggoda. Beberapa 'pose' yang comel dan menawan diberikan kepada si pengambil photo. Akhirnya, sebuah imej Muslimah yang ayu dan anggun siap sedia diabadikan dalam bentuk gambar. Tidak puas untuk sekadar tatapan sendiri, gambar yang cantik berbusana itu dimuat-naik ke laman sosial dan blog sendiri agar dapat dilihat oleh rakan-rakan dan pelawat-pelawat. Pujian dan komen yang indah dari pelawat lantas membuatkan diri bangga di atas kecantikan yang dimilikinya. 


Semakin ghairah golongan Muslimah mempertontonkan kecantikan mereka, maka semakin hilanglah hikmah dan pesona kebaikan di sebalik tujuan sebenar menutup aurat ( Hijab ) yang sebenarnya sebagaimana yang diwar-warkan oleh Islam. 

Situasi bermegah-megah dengan kecantikan ini ditambah lagi dengan kemunculan kerjaya dan hobi yang berasaskan elemen kecantikan, dandanan dan paparan wajah yang dijalankan secara full-time ataupart-time, seperti model busana muslimah, jurumekap dan jurugambar ( photographer). Permintaan dari pasangan raja sehari untuk mengabadikan momen bersejarah dengan pelbagai aksi dan sisi juga tidak kurang hebatnya terutama ketika musim cuti sekolah di mana banyak majlis resepsi dan perkahwinan diadakan. Tidak mengapa andai ia sekadar untuk simpanan peribadi dan tatapan kaum keluarga semata-mata, akan tetapi bila ianya dikongsi untuk tatapan umum di laman maya, maka sudah pasti ada keburukan tanpa sedar tercipta darinya. 

Gambar Sekadar Hiasan

Perlu wanita-wanita Islam sedari bahawa Hijab itu adalah lambang kemuliaan. Ia bertindak sebagai benteng yang kukuh untuk menjauhkan seorang gadis dari maksiat, gangguan lelaki jahat dan seterusnya meninggikan darjat kemuliaannya di tengah-tengah masyarakat. Inilah yang membezakan darjat kemuliaan antara muslimat mukminat dan wanita-wanita JAHILiah kerana wanita JAHILiah, tatkala mereka keluar dari rumah, mereka ingin tampil berbeza dan lebih cantik dari wanita yang lain. Mengejar pujian dan sanjungan adalah matlamat utama terutama dari lelaki-lelaki yang tertarik dengan kejelitaan dan keindahan mereka. 

Gambar Sekadar Hiasan

Hijab itu adalah pesona kesucian hati. Peranan ini diiktiraf sendiri oleh ALLAH SWT kerana dengan ‘hijab’ yang benar, ia mampu melindungi pemakainya dari dilihat oleh lelaki secara tidak wajar seterusnya meleburkan keinginan-keinginan syahwat yang mungkin timbul dari pandangan mata tersebut. Dengan ini, mata yang ter’hijab’ dapat menjamin kesucian hati pemiliknya dan orang-orang yang berurusan bersama mereka. 

Tujuan memakai busana Muslimah (tudung, baju kurung, jubah) sudah lari dari tujuan asalnya. Tidak percaya ? Lihat sendiri di tempat kerja, majlis keraian dan kenduri kahwin. 

Gambar Sekadar Hiasan

Hari ini, kita dapat menyaksikan pelambakan fesyen baru tudung dan pakaian Muslimah serta kewujudan butik-butik Muslimah moden tumbuh pesat bagaikan cendawan. Adakah fenomena ini benar-benar berasaskan matlamat memelihara aurat dan melahirkan seorang Muslimah yang memiliki sifat malu, rendah diri dan penuh kesederhanaan ? ATAUPUN fenomena fesyen Muslimah sekarang ini lebih bersifat trend untuk kelihatan mempersona dan bergaya di hadapan masyarakat yang lebih berpaksikan amalan ingin menunjuk-nunjuk kecantikan ?

^MUSLIMAHKU.. SEMALUMU.. IMANMU^


MUSLIMAHKU.. SEMALUMU.. IMANMU

Suatu masa aku melihat,
Dua gadis berbicara dengan hilai tawa panjang,
Mata-mata menoleh tidak mereka hirau,
Tertawa, tertawa dan terus tertawa...

Suatu ketika aku membaca,
Kisah seorang gadis cantik jelita,
"Anakku itu pemalu orangnya," si ibu berbicara bangga...
Tapi, gaya pakainya amat terbuka....
Ketat dan padat, mampu menggoncang sukma.

Suatu saat aku menyapa,
‘Dinding mukabuku’ seorang gadis bertudung labuh,
Nada bicara lewat tulisannya, manja dan amat mesra,
Menyahut gurau senda dan usikan sang jejaka...

Aku merenung semua keadaan itu dengan pandangan sayu,
Di mana letak malu tanda iman dalam dirimu,
Kerana malu dan iman itu bagai saudara seiring sejalan,
Saling melengkapi, saling memerlukan demi kesempurnaan amalan,
Sirna salah satu dari keduanya, maka tiadalah ia sempurna...

Pandanglah pohon semalu,
Ia lambang iman dan malu muslimah bermaruah,
Dari jauh ia menyeri dengan kembang ungu yang indah,
Namun sebaik mendekat dia segera menutup ‘rupa’,
Tunduk sopan dengan duri bercerakan sebagai perlindungan.

Muslimahku... semalumu... imanmu...
Peliharalah.... Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

^ TINGGAL KENANGAN ^


TINGGAL KENANGAN

Malam yg begitu sepi,
Sunyi senyap tanpa penghuni,
Tanpa bintang tanpa bulan,
Semua tak menampakkan wujudnya.

Aku duduk tersudut meratapi kisah cinta yang begitu pahit,
Kisah cinta yang hanya tinggal kenangan,
Kenangan yang sangat indah,
Kenangan antara kau dan aku,
Ku sayang kau,
Ku cinta kau,
Ku rindu kau.

Kau pergi tinggalkan semua rasa itu,
Kau pergi tinggal luka di hati ku,
Pergi jauh dan takkan pernah kembali,
Tanpa perdulikan yang selalu merindukan mu,

Akankah rasa ini ku buang jauh??
Akankah kenangan itu dapat mengubati ku??
Mengubati semua perih kerana aku merindukan mu,
Aku tak mengerti dengan semua ini,
Aku tak tau apa yang sudah terjadi,
Yang aku tahu…
Aku telah kehilangan dirimu.. 

^ TENTANG RINDUKU ^


TENTANG RINDUKU

Jika bintang-bintang sudah tidak dapat lagi menemani,
Biarlah aku nikmati kesunyian ini....
Jika puisi indah sudah tidak dapat lagi mewakili perasaan ini,
Biarlah aku nikmati kehampaan ini....

Mungkin air mata yang tulus,
Akan lebih bermakna daripada tawa penuh dusta...
Semoga kerinduan ini akan segera berakhir,
Seiring aku dapatkan kerinduan baru yang lebih bermakna,
Dan dapat membuat aku bahagia.....

Thursday, 22 December 2011

^ ANDAI MENYAYANGIKU ^


ANDAI MENYAYANGIKU

Sahabat…
Andai benar kalian menyayangiku…
Jangan merimbun puji dan pujamu padaku..
Tapi, hujani aku dengan ingatan berisi cinta-NYA..
Kalam agung menjulang kehebatan Maha Pencipta…
Sabda Nabi yang lebih dulu menebarkan cinta buat ummatnya.

Pujian hanya mengurangi imanku…
Puja banyak menebalkan mazmumahku….
Panjang angan-anganku…
Lalu terlena diulit mimpi-mimpi nafsu.

Hanya peringatan dengan kasih menyedarkan…
Merentap keasyikan mimpi palsu bawaan syaitan…
Biar aku merintih dalam keinsafan…
Biar aku menangis mengenang kekhilafan…
Dari tersenyum tanpa nilai…
Apatah lagi tertawa yang membinasakan…

Sahabat….
Andai benar kalian menyayangiku….
Tebarkan wangian dalam persahabatan…
Agar harum kasih ikatan dan ukhuwwah ini…
Berpanjangan hingga ke syurga idaman…

Sahabatku…
Sayangi aku kerana-NYA…
Dan aku pasti menyayangimu jua kerana cinta-NYA.

^ MUNAJAT PADAMU ^


MUNAJAT PADAMU

Kedinginan pagi hujan menitis,
Balam-balam lampu setia menemani,
Aku berteleku di sejadahMu Tuhan,
Menenangkan jiwaku yang berkecamuk,

Aku sedar hidupku begitu bermakna,
Dikelilingi kebahagiaan dan kesempatan,
Meneroka cabang hidup dengan harapan,
Aku sedar itu, Ya Allah,
Dan aku bersyukur atas peluang ini,
Namun, aku masih terasa 'kosong',
Jiwaku kesepian dengan hakikat diri,
Aku buntu mencari sinaran hidupku.

Syukur padaMu wahai Tuhan,
Perjalanan sejauh ini dapat diharungi,
Tiada segaris kekesalan yang melanda,
Suka duka menjadi dorongan,
Cinta dan cita jadi sanjungan,
Namun andai aku hilang arah,
Tuntunlah aku kembali padaMu,
Jangan terus biarkanku hanyut dalam arus waktu yang melalaikan.

Aku mahu kedamaian hati,
Redha dengan suratan takdir,
Menjalani hidup dengan keberkatanMu,
Mendampingi ilmu dan yang tersayang,
Melakari nostalgia bahagia bersama,
Hanya Engkau sahaja yang tahu,
Apa yang terbaik untukku,
Aku berserah diri padaMu,
Dan berilah aku kekuatan,
Berdepan dengan insan lain,
Mentafsir keinginan isi hati,
Dan impian yang digenggam selama ini.

Aku mahu dekat denganMu ya Allah,
Melayari hidup dengan izinMu,
Kebahagiaan dalam cinta manusia,
Kesejahteraan hakiki yang di cita,
Harapanku munajat ini,
Akan terus melagukan rindu padaMu dan...
Gelora persoalan dapat dileraikan,
Dengan penghujung jawapan terindah.

Wednesday, 21 December 2011

^ KETIKA...... ^



KETIKA MENCARI CALON
Janganlah mencari isteri, tapi carilah ibu bagi anak-anak kita. 
Janganlah mencari suami, tapi carilah ayah bagi anak-anak kita.

KETIKA MELAMAR
Anda bukan sedang meminta kepada bapa atau si gadis, tetapi meminta kepada Allah melalui bapa atau wali si gadis.

KETIKA AKAD NIKAH
Anda berdua bukan menikah di hadapan wali si gadis ataupun tok kadhi, tetapi menikah di hadapan Allah.

KETIKA RESEPSI PERNIKAHAN
Catat dan hitung semua tamu yang datang untuk mendoa'kan anda, kerana anda harus berfikir untuk mengundang mereka semua dan meminta maaf apabila anda berfikir untuk BERCERAI kerana menyia-nyiakan do'a mereka.

KETIKA MALAM PERTAMA
Bersyukur dan bersabarlah. Anda adalah sepasang anak manusia dan bukan sepasang malaikat.

KETIKA MENEMPUH HIDUP BERKELUARGA
Sedarilah bahawa jalan yang akan dilalui tidak melalui jalan bertabur bunga, tapi juga semak belukar yang penuh onak dan duri.

KETIKA BIDUK RUMAH TANGGA GOYANG
Jangan saling berlepas tangan, tapi sebaliknya justeru semakin erat berpegang tangan.

KETIKA BELUM MEMILIKI ANAK
Cintailah isteri atau suami anda 100%

KETIKA TELAH MEMILIKI ANAK
Jangan bagi cinta anda kepada suami/isteri dan anak anda, tetapi cintailah isteri atau suami anda 100% dan cintai anak-anak anda masing-masing 100%.

KETIKA EKONOMI KELUARGA MERUDUM
Yakinlah bahawa pintu rezeki akan terbuka lebar berbanding lurus dengan tingkat ketaatan suami dan isteri.

KETIKA EKONOMI BERKEMBANG
Jangan lupa akan jasa pasangan hidup yang setia mendampingi kita semasa menderita.

KETIKA ANDA ADALAH SUAMI
Boleh bermanja-manja kepada isteri tetapi jangan lupa untuk bangkit secara bertanggung jawab apabila isteri memerlukan pertolongan anda.

KETIKA ANDA ADALAH ISTERI
Tetaplah berjalan dengan gemalai dan lemah lembut, tetapi selalu berhasil menyelesaikan semua pekerjaan.

KETIKA MENDIDIK ANAK
Jangan pernah berfikir bahawa ibubapa yang baik adalah orang tua yang tidak pernah marah kepada anak, kerana ibubapa yang baik adalah orang tua yang jujur kepada anak .

KETIKA ANAK BERMASALAH
Yakinilah bahawa tidak ada seorang anakpun yang tidak mahu bekerjasama dengan orang tua, yang ada adalah anak yang merasa tidak didengar oleh orang tuanya.

KETIKA ADA PIL
Jangan diminum, cukuplah suami, isteri sebagai ubat.

^BUAT PARA ISTERI.. BUAT PARA SUAMI^


BUAT PARA ISTERI 
Renungkanlah...
Pernikahan atau perkawinan membuka tabir rahasia,
Suami yang menikahi kamu tidaklah semulia Muhammad SAW,
Tidak pula setaqwa Ibrahim,
Tidak pula setabah Ayyub atau pun segagah Musa,
Apalagi setampan Yusuf.

Justeru suamimu hanyalah lelaki akhir zaman,
Yang punya cita-cita membangun keturunan yang soleh,
Pernikahan atau perkawinan mengajar kita kewajiban bersama.
Suami menjadi pelindung, kamu penghuninya,
Suami adalah nahkoda kapal, kamu pengemudinya,
Suami bagaikan pelakon yang nakal, kamu adalah penonton kenakalannya.

Saat suami menjadi raja, kamu nikmati anggur singgasananya,
Seketika suami menjadi racun, kamulah penawar obatnya,
seandainya suami bengis lagi lancang, sabarlah memperingatkannya...!!!!

Pernikahan ataupun perkawinan mengajarkan kita perlunya iman dan taqwa, 
Untuk belajar meniti sabar dan ridha Allah SWT...
Kamu bukanlah Khadijah yang begitu sempurna di dalam menjaga,
Kamu bukanlah Hajar yang begitu setia dalam sengsara,
Kamu hanyalah wanita akhir zaman yang berusaha menjadi solehah.

Kerana itu,
Wahai para suami dan isteri, 
Jangan menuntut terlalu tinggi, 
Seandainya diri sendiri jelas tidak berupaya,
Mengapa mengharapkan suami setampan Yusuf,
Seandainya kasih tak setulus Zulaikha,
Tidak perlu mencari suami seteguh Ibrahim,
Andai diri tidak sekuat Hajar dan Sarah.


BUAT PARA SUAMI 
Renungkanlah...
Isteri yang kamu nikahi tidaklah semulia Khadijah, 
Tidaklah pula setaqwa Aisyah,
Tidak pula tidak setabah Fatimah...
Tidak perlu mencari isteri secantik Balqis,
Andai diri tidak sehebat Sulaiman.

Justeru,
Isterimu hanyalah wanita akhir zaman,
Yang punya cita-cita menjadi solehah...
Pernikahan atau perkawinan mengajarkan kita kewajiban bersama, 
Isteri menjadi tanah, kamu langit penaungnya,
Isteri ladang tanaman, kamu pemagarnya,
Isteri kiasan ternakan, kamu gembalanya,
Isteri adalah murid, kamu mursyidnya,
Isteri bagaikan anak kecil, kamu tempat bermanjanya.

Saat isteri menjadi madu, kamu teguklah sepuasnya,
Seketika isteri menjadi racun, kamulah penawar bisanya,
Seandainya isteri tulang yang bengkok, berhati-hatilah meluruskannya.

Pernikahan atau perkawinan menginsafkan kita perlunya iman dan taqwa, 
Untuk belajar meniti sabar dan redha kepada Allah SWT. 
Mengapa mendambakan isteri sehebat Khadijah,
Andai diri tidak semulia Rasulullah SAW?
Kamu bukanlah Rasulullah SAW,
Kamu pun bukanlah Sayyidina Ali Karamallahhuwajhah,
Kamu hanyalah suami akhir zaman yang berusaha menjadi soleh.

Saturday, 17 December 2011

^ UJIAN DARI ALLAH ^


Alhamdulillah, hati kembali tenang...setelah sekian lama bergelodak dengan ujian perasaan yang begitu menyesak jiwa.. semoga jalan yang dilalui selepas ini lebih bermakna. Tidak lain dan tidak bukan hanya kerana Allah.. kerana Dialah yang menganugerahkan perasaan ini. Terima kasih kepada insan yang sudi hadir dalam hidupku walaupun sekejap cuma, tapi ia sangat bermakna dan ku doakan kemuliaan hatinya akan sentiasa terpelihara dan akan dianugerahkan dengan sesuatu yang lebih berharga...Terima kasih dan ungkapan maaf yang tidak terhingga... Moga Allah akan sentiasa membuka jalanNya untuk insan yang pernah membuat diriku mengukir senyuman di saat diriku tak mampu mengukir sebuah senyuman yang paling indah dalam hidupku.... 

Allah SWT kadangkala melaksanakan hukuman di dunia ini dengan memberikan ujian dan cubaan dalam bermacam bentuk seperti:- 

1- Cubaan badaniah dan rohaniah yang berupa penyakit, luka, cacat pandangan salah satu anggota tubuh, rasa susah, gelisah, resah, duka cita, tidak aman dan lain-lain lagi. 

2- Cubaan melalui kekayaan, seperti kehilangan, kebakaran, kekurangan, rosak dan sebagainya. 

3- Cubaan melalui anak dan keluarga, seperti sakit, gila, lumpuh dan lain-lain. 

Semua ujian dan cubaan tersebut mungkin terjadi kerana:- 

a- Hasil undangan dari kedurhakaan manusia sendiri, hasil usaha perbuatan dan kelakuannya sendiri yang dihukum di dunia oleh Allah sebagai pembalasan langsung dari dosa-dosanya itu. Kemungkinan ini dapat terjadi sebagai tanda kasih sayangNya untuk menghapuskan dosa kedurhakaannya di dunia ini, dan dan ia akan keluar dari dunia ini dalam keadaan suci dan bersih. Kemungkinan lainnya ialah untuk meninggikan mertabatnya, baik di dunia mahu pun di akhirat, iaitu apabila ia tidak mempunyai dosa yang harus mendapat hukuman. 

b- Takdir Allah sendiri untuk menguji hamba-hambanya secara terus-menerus dirundung malang,dan nantinya akan di ganti di akhirat dengan rahmat dan juga keredhaanNya.Apabila seseorang itu menghadapi segala cubaan, ujian dan rintangan dengan redha, ikhlas dan mencari jalan keluar dengan jalan yang sebaik-baiknya, tidak mengeluh, gelisah atau pun berputus asa. Allah akan mempermudahkan jalanan hidupnya.Memudahkan hisab di akhirat nanti, dan memberkati hidupnya. 

Sayyidatina Aishah ada berkata, bahawa baginda Rasulullah ada bersabda yang bermaksud: Tidak menimpa ke atas seorang mukmin satu kecelakaan, biarpun duri,ataupun lebih daripada itu, melainkan Allah akan menggugurkan dengannya satu dosa. (Maksud hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim) 

Sesungguhnya, apabila Allah s.w.t. itu mengasihi seseorang hamba Ia akan mengujinya. Dan apabila Ia mengujinya, sama ada dengan menurunkan penyakit dan sebagainya, Allah akan memberikan kesabaran. Dalam menghadapi cubaan seperti ini, kesabaran adalah paling utama. Sesungguhnya orang yang bersabar akan diberikan pahala mereka tanpa hisab.

Wallahua'lam.... Semoga beroleh sesuatu...


Friday, 16 December 2011

^ MUSLIMAH SOLEHAH ITU BERBEZA ^


Muslimah solehah itu berbeza,
Kerana…
Sebelum kaki melangkah keluar pintu,
Dia bercermin penuh rasa malu,
Membelek-belek tudung dan baju,
Bukan untuk cantik, bukan bimbang dipandang tidak menarik ,
Tapi demi memastikan syari’at Allah dilaksana dengan baik,
Kepuasan diri bukan utama, kepuasan Allah itu kerisauannya.

Muslimah solehah itu berbeza,
Kerana…
Khidmat bakti dan cintanya untuk suami,
Bukan kerana takutkan poligami,
Bukan bimbang cinta tak bersemi,
Tapi semata patuh pada suruhan ILAHI,
Demi kasih dan cintanya kepada Nabi.

Muslimah solehah itu berbeza,
Kerana….
Walau jauh dia berada, walau setinggi mana jawatan digalasnya,
Tapi jiwa dan hati tetap pada keluarga,
Suami dan anak-anak gelanggang pahalanya,
Menyemai sakinah dan mawaddah,
Yakin hadirnya rahmah dan barakah,
Rumahtangga bahagia, syurganya di dunia.

Wednesday, 14 December 2011

^ DI SEBALIK DUGAAN ALLAH...ADA HIKMAH TERSELINDUNG.. ^


KENAPA AKU DIUJI??
"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman,"sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta."
(Surah Al-Ankabut ayat 2-3)

KENAPA AKU TAK DAPAT APA YG AKU IDAM-IDAMKAN??
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." 
(Surah Al-Baqarah ayat 216) 

KENAPA UJIAN SEBERAT INI??
"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya. " 
(Surah Al-Baqarah ayat 286)

RASA FRUST??
"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yg beriman." 
(Surah Al-Imran ayat 139)

BAGAIMANA HARUS AKU MENGHADAPINYA??
"Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, dimedan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya,
kamu berjaya (mencapai kemenangan). "
(Surah Al-Imran ayat 200)

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk" 
(Surah Al-Baqarah ayat 45)

APA YANG AKU DAPAT DARIPADA SEMUA INI??
"Sesungguhnya Allah telah membeli drpd org2 mu'min, diri, harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka...
(Surah At-Taubah ayat 111)

KEPADA SIAPA AKU BERHARAP??
"Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain dari-Nya. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal. " 
(Surah At-Taubah ayat 129) 

Sunday, 4 December 2011

^ TUJUH WANITA BERTANYA… SEORANG LELAKI MENJAWAB ^

^ TUJUH WANITA BERTANYA… SEORANG LELAKI MENJAWAB ^

Kaum feminin cakap “susah jadi wanita”, mereka telah digoda dan diperdaya oleh syaitan dan hawa nafsunya sendiri, seperti yang kita lihat dialog dibawah, bagaikan mempersoalkan ketentuan Allah terhadap mereka. Dengan kata lain yang agak kasar, Allah berat sebelah pada kaum wanita.


Keluhan remaja perempuan A: 
“Aduh, situ tutup, sini tutup. Susah la gini. Apasal laki-laki mudah saja. Tak pakai baju pun takpe. Perempuan auratnya lagi banyak.” 

Keluhan isteri A: 
“Kenapa la kita para isteri ni nak keluar kena minta izin dari suami kita, padahal suami kita nak keluar kemana-mana pun tak bagitau kita takpe pulak.” 

Keluhan remaja perempuan B: 
“Jika kita ikut faraid dalam hal pusaka, rugilah kita. Sebab bahagian harta pusaka perempuan lagi sedikit berbanding harta yang anak lelaki dapat. Kami mahu keadilan!” 

Keluhan isteri B: 
“Kenapa Allah jadikan wanita mengandung dan rasa sakitnya nak melahirkan anak. Suami kita rileks saja? Masa buat anak carilah kita, masa nak beranak kita tanggung sendiri!” 

Keluhan isteri C: 
“Islam kata kita perempuan wajib taat pada suami, tapi ada Islam cakap suami perlu taat pada isterinya? Mana keadilan pada kaum hawa?” 

Keluhan isteri D: 
“Bila nak cerai je, suami yang boleh jatuhkan talak. Kenapa isteri tak bolek ceraikan suaminya? Kenapa?” 

Keluhan remaja perempuan C: 
“Wanita takleh nak beribadat macam lelaki, sebab bila kita ada haid dan nifas, takleh nak solat dan puasa. Ingat perempuan ni suka ke tak solat dan puasa?”. 

Dan kemudian datanglah pertubuhan dan organisasi yang membela kaum wanita, dan menuntut hak samarata antara gender, mengekploitasi fahaman wanita yang terjejas akidahnya dek kerana disogok pertanyaan. Kaum lelaki pula cakap, “Ah, mujur aku ni lelaki!”


Tunggu..! Istigfarlah pada wanita yang ada perasaan seperti di atas. Mujur ada seorang lelaki yang bukanlah seorang ustaz namun amat yakin bahawa Allah itu Maha Adil. Dia tidak mampu menuturkan sabda Rasulullah s.a.w dan petikan dari ayat Al-Quran, namun dengan keimanan dan ilmu sedikit yang dia ada ,diolah sebaiknya untuk menjawab soalan-soalan melampau itu. 

Lelaki beriman menjawab keluhan remaja perempuan A: 
“Cik adik, Islam lah yang mengangkat aurat wanita. Benda yang mahal harganya akan dijaga dan dibelai serta disimpan ditempat yang teraman dan terbaik. Awak ada emas dan permata, adakah awak nak letak terdedah ditepi laluan lalu lalang atau disimpan dirumah agar tiada siapa melihat perhiasan itu? Ok, jika awak letakkan perhiasan tadi dikalangan orang, agaknya apa akan jadi dengan barang perhiasan tadi? Lelaki, yang utama hanyalah bawah pusat ke lutut tapi awak? Saya tidak dapat melihat kulit anda pun kecuali muka dan tangan! Awak tak mungkin akan terangsang nafsu tengok saya hanya berseluar pendek ke lutut kan? Tapi kalau sebaliknya, jangankan saya, tapi tok imam pun akan tercabut serbannya jika tengok awak pakai hanya seluar pendek!” 

Lelaki beriman menjawab keluhan isteri A: 
“Ok, isteri perlu taat pada suami. Jadi, lelaki apa? Suami perlu wajib taat juga kepada ibunya tiga kali lebih utama dari ayahnya, walaupun dia sudah berkeluarga. Isteri tidak perlu lagi, taatnya hanya pada suami. Kenapa awak perlu taat pada suami? Kerana suami kalian lah yang menanggung dosa yang kalian lakukan!” 

Lelaki beriman menjawab keluhan remaja perempuan B: 
“Betul ke wanita menerima warisan pusaka lagi sedikit daripada lelaki? Tapi kan, harta itu memang hak untuk wanita itu dan dia berhak lakukan apa saja yang dia mahu. Shh.. jangan kongsi dengan sape-sape walaupun suami. Tak kesian pada lelaki ke, dia perlu membahagikan harta pusaka itu kepada isteri dan anak-anaknya. Kalau isteri dia ramai, anak dia ramai, harta pulak secebis, tak merasa lah jawabnya!” 

Lelaki beriman menjawab Keluhan isteri B: 
“Tahniah la sebab awak dapat mengandung dan melahirkan. Setiap kali awak begitu, wanita itu didoakan oleh sekalian makhluk dan malaikat! Beruntungnya awak! Andaikan awak meninggal pula masa beranak tu, percayalah… itu mati syahid dan ganjarannya syurga. Ya, syurga menanti awak malah beranak 15 kali pun sihat sampai ke tua! Sebab tu tak ramai orang wanita meninggal masa melahirkan !” 

Lelaki beriman menjawab Keluhan isteri C: 
“Akhirat nanti, saya dan lelaki lain didunia ini akan diminta bertanggungjawab keatas empat jenis wanita. Siapa? Mereka ialah isteri saya, ibu saya, anak perempuan saya dan adik perempuan saya. Tahu maksudnya? Awak nanti di akhirat, awak akan dibantu oleh empat lelaki! Siapa mereka? Mereka ialah suami, ayah, adik atau abang malah anak lelaki awak!” 

Lelaki beriman menjawab Keluhan remaja perempuan C: 
“Nak beribadat macam lelaki? Ingat mudah ke nak dapat syurga? Sedarlah, awak sebagai wanita boleh masuk sebarang pintu syurga yang awak sukai. Ya, dah la syurga, ada pilihan pula hanya dengan empat cara. Apa itu? Solat lima waktu, berpuasa bulan Ramadhan, menjaga kehormatan dan tahu apa satu lagi? Taat pada suami awak. Itu saja asasnya!” 

Lelaki beriman menjawab Keluhan isteri D: 
“Saya, seorang lelaki wajib berjihad fisabilillah. Awak, seorang wanita jika taat akan suaminya,dan menunaikan tanggungjawabnya kepada Allah, maka awak akan turut menerima pahala setara seperti pahala orang pergi berjihad fisabilillah tanpa perlu mengangkat senjata!” 

Lelaki beriman bertanya: 
“Sebenarnya, apa lagi yang awak mahu, wahai kaum hawa?” 

Namun, wanita-wanita tadi menangis dan salah seorangnya berkata; 
“MasyaAllah, sayangnya Allah pada wanita, namun kami sendiri yang mengheret diri ke neraka yang mana ramainya kaum kami berbanding kaum lelaki!” 

Demikianlah dialog wanita-wanita yang curiga itu dengan seorang lelaki biasa namun beriman. Musuh Islam tidak akan berhenti melakukan segala upaya, sampai kita ikut dan tunduk kepada cara-cara dan peraturan yang dipromosikan dan diperjuangkan mereka. 

Allah, yang menciptakan kita, maka sudah pasti Dia yang Maha Tahu pada manusia, sehingga segala hukumNya malah peraturanNya, tentulah yang terbaik bagi manusia dibandingkan dengan segala peraturan yang dicipta manusia. 

Wahai lelaki, jagalah isterimu kerana dia perhiasan, pakaian dan ladangmu, sebagaimana Rasulullah s.a.w pernah mengajarkan agar kaum lelaki berbuat baik selalu (lembut) terhadap isteri anda sekalian. 

Berbahagialah wahai para muslimah. Tunaikan dan menegakkan agamamu, nescaya syurga menanti... 

Wednesday, 23 November 2011

^ SENANG HATI VS SENANG HARTA ^

SENANG HATI VS SENANG HARTA 

Tak pernahkah kita terpikir akan hakikat hidup ini, susah senang kita bernafas di muka bumi Allah ini, semuanya ujian kepada kita. Apabila kita senang, kita mudah lupa siapa diri kita, kita lupa untuk bersyukur kepada yang Maha Berkuasa, kerana diselimuti kesenangan yang bakal ditarik bila-bila masa saja. Kita alpa akan kesusahan orang lain yang memerlukan bantuan kita. 

Kesenangan dan kesusahan yang Allah berikan kepada kita sebenarnya ujian buat hambaNya. DIA mahu melihat sejauh manakah kita bersyukur akan rezeki yang diberikan. 

Mungkin dah biasa kita dengan ungkapan sebegini agaknya, kaya tapi hati tak tenang, orang yang tak berduit pun boleh hidup senang lenang, tak dibelenggu masalah. Agaknya bagaimana hal ini boleh berlaku? Mungkinkah kerana orang miskin itu tidak memerlukan duit? tidak perlu bersusah payah untuk memikirkan makan pakai mereka dan anak-anak mereka? DAN adakah golongan berharta pula perlu memikirkan segala hal, pelbagai masalah, dek kerana bingung menguruskan harta yang mereka ada? 

Orang yang kurang berharta juga sama kehidupannya dengan golongan yang banyak hartanya. Mereka memerlukan makanan, pakaian, tempat berlindung, pendidikan yang sempurna, pekerjaan yang baik dan sebagainya. Walaupun mereka kurang dari segi kewangan namun hati mereka tenang. Itulah kelebihan yang diberikan oleh Allah kepada hambaNya yang sentiasa bersyukur dengan rezeki dikurniakan. Mereka tidak pernah lupa untuk sentiasa bersujud mengingati Ilahi. Redha akan segala ujian yang diberikan. Allah itu Maha Besar, inilah yang dikatakan ujian buat hambanya. Miskin harta namun hati mereka tenang, kerana Allah maha adil, tentunya rezeki mereka tidak pernah putus, sentiasa ada walau kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Walaupun mereka kekurangan, namun doa kepada DIA tidak pernah padam, tanda syukur kepada Ilahi. 

Apa jadi dengan mereka yang serba serbi lebih, ada segalanya, makan pakai serba mewah. Kereta besar, rumah besar dan segala-galanya besar. Tetapi hati mereka tak pernah senang, agaknya terlalu memikirkan akan harta mereka, takut di rompak, dicuri atau sebagainya. Sebenarnya, hati mereka tidak tenang kerana itu lah ujian yang Allah berikan kepada mereka. Rezeki mereka melimpah ruah namun seandainya mereka lupa akan kepada yang SATU, sesungguhnya itulah natijahnya. Allah berikan mereka kesenangan dunia, ingin menguji sejauhmana keimanan mereka, adakah mereka akan ingat kepada yang telah memberikan mereka rezeki yang banyak itu, atau adakah sebaliknya. 

Marilah sama-sama kita renungkan akan hakikat ujian Allah tidak mengenal sesiapa. Kita sebagai hambaNya harus bersyukur di atas segala yang dikurniakan kepada kita. Allah Maha Adil, Dia tidak akan menguji hambanya seandainya mereka tidak berdaya. Sesungguhnya ujian itu mengikut kemampuan kita sebagai hambaNya. 

"Ya Allah Ya tuhanku, sesungguhnya hamba Mu ini terlalu lemah untuk menghadapi ujian Mu, Kau bantulah daku menghadapi segala-galanya. Permudahkanlah segala urusan ku, tabahkanlah hatiku dan ampukanlah segala dosa-dosaku..Amin"

^ LELAKI YANG DITARIK KE NERAKA ^

LELAKI YANG DITARIK KE NERAKA... NAUZUBILLAH

* AYAH
Apabila seseorang yang bergelar ayah tidak memperdulikan anak-anak perempuannya di dunia. Dia tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat, mengaji dan sebagainya. Dia membiarkan anak-anak perempuannya tidak menutup aurat.

* SUAMI
Apabila seorang suami tidak memperdulikan tindak-tanduk isterinya. Bergaul bebas di pejabat, memperhiaskan diri bukan untuk suami tapi untuk pandangan kaum lelaki yang bukan mahram dan apabila suami mendiam diri. Walaupun dia seorang alim (solat tidak tangguh, puasa tidak tinggal) maka dia akan ditarik oleh isterinya.

* ABANG
Apabila ayahnya sudah tiada, tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh ke pula kepada abang-abangnya. Jikalau mereka hanya mementingkan keluarganya sahaja dan adik perempuannya dibiar melencong dari ajaran ISLAM...Tunggulah tarikan adiknya di akhirat.

* ANAK LELAKI
Apabila seorang anak tidak menasihati seorang ibu perihal kelakuan yang haram dari islam, maka anak itu akan disoal dan dipertangungjawabka n di akhirat kelak...nantikan tarikan ibunya.

Kepada golongan lelaki, cuba lah sebaik mungkin untuk melaksanakan tanggungjawab kalian.

Kepada golongan wanita, sama-sama lah meringankan bebanan yang ditanggung oleh golongan lelaki. Bukankah kita diciptakan untuk sama-sama membantu dan nasihat-menasihati? ?

^ JARAK ANTARA DUA HATI ^


JARAK ANTARA DUA HATI

Suatu hari seorang guru bertanya kepada murid-muridnya, “Mengapa ketika seseorang sedang marah, dia akan bercakap dengan suara kuat atau berteriak?” 
Seorang murid setelah berfikir cukup lama mengangkat tangan dan menjawab, “Kerana dia telah hilang sabar, oleh itu dia berteriak.”
“Tapi…” guru bertanya kembali.
“Orang yang dimarahinya hanya berada dekat dengannya. Mengapa perlu berteriak? Kenapa dia tak berbicara secara lembut?”

Hampir semua murid memberikan pelbagai alasan yang dirasakan logik menurut mereka. Namun tiada satu pun jawapan yang memuaskan. 
Maka guru berkata, “Ketika dua orang sedang berada dalam kemarahan, jarak antara ke dua hati mereka menjadi amat jauh walaupun secara luaran mereka begitu dekat. Oleh itu, untuk mencapai jarak yang demikian, mereka harus berteriak. Namun anehnya, semakin kuat mereka berteriak, semakin pula mereka menjadi marah dan dengan sendirinya jarak hati yang ada di antara mereka menjadi lebih jauh lagi. Kerana itu mereka terpaksa berteriak lebih kuat dan keras lagi.”

Guru masih melanjutkan, “Sebaliknya, apa yang terjadi ketika dua orang saling jatuh cinta? Mereka tidak berteriak, mereka berbicara dengan suara yang keluar dari mulut mereka dengan begitu perlahan dan kecil. Seperlahan bagaimana pun, kedua-duanya masih dapat mendengar dengan begitu jelas. Mengapa demikian?” Guru bertanya sambil memerhatikan muridnya. Mereka kelihatan berfikir panjang namun tiada seorang pun yang berani memberikan jawapan. “Kerana hati mereka begitu dekat, hati mereka tak berjarak. Sepatah kata pun tak perlu diucapkan. Sebuah pandangan mata saja cukup membuat mereka memahami apa yang ingin mereka sampaikan.” 

*** Ketika kita sedang dilanda kemarahan, janganlah hati kita mencipta jarak. Lebih – lebih lagi mengucapkan kata-kata yang mendatangkan jarak hati diantara kita. Mungkin di saat seperti itu, diam mungkin merupakan cara yang bijaksana. Kerana waktu akan membantu kita... *** 

Friday, 18 November 2011

^ANDA TELAH BERSEDIA UNTUK BERCOUPLE JIKA.... ^


ANDA TELAH BERSEDIA UNTUK BERCOUPLE JIKA....

Anda sudah bersedia JIKA:
Niat anda untuk berkahwin dengan 'sidia' demi menjaga agama dan akhlak agar sentiasa terpelihara. 

Anda belum bersedia JIKA: 
Niat anda hanya untuk suka-suka atau ingin berseronok demi melayani kehendak nafsu dan perasaaan semata-mata. 



Anda sudah bersedia JIKA: 
Sudah punya kekuatan dan ketahanan diri untuk tidak terlibat dengan perkara-perkara yang diharamkan oleh agama seperti berdua-duaan di tempat sunyi, berpegang tangan dan melakukan tindakan-tindakan yang membawa kepada 'muqaddimah' zina. 

Anda belum bersedia JIKA: 
Masih sukar mengawal nafsu dan tidak punya keyakinan untuk menahan diri daripada melakukan perbuatan-perbuatan negatif seperti berpegangan tangan, menyentuh dan dot...dot... 



Anda sudah bersedia JIKA: 
Sudah 'lepas' Ilmu 'Fardhu Ain' dan mempunyai tahap pencapaian akademik yang baik dalam pengajian anda. Atau sebaik-baiknya mempunyai pekerjaan yang tetap. 

Anda belum bersedia JIKA: 
Masih kandas dalam ilmu Fardhu ain, dan punya masalah besar dalam pelajaran. atau anda adalah penganggur yang masih tercari-cari pekerjaan. 



Anda sudah bersedia JIKA: 
Sudah istiqamah menjaga solat lima waktu, berpuasa di bulan Ramadhan dan sedang berusaha sedaya upaya menjadi muslim dalam ertikata sebenar. 

Anda belum bersedia JIKA: 
Mengucap dua kalimah syahadat pun belum fasih, solat jarang-jarang, puasa kadang-kadang...aduhai....

^ AKU JUGA INSAN ^


AKU JUGA INSAN

Cuak ku mencoba,
Berlari dan berlari,
Namun masih diiringi,
Luka yang sering di lukai,
Menggapai mimpi,
Bagai yang ku harapkan,
Hanya tinggal mimpi,
Jauh dari sudut realiti yang pasti.

Seringkali ku di hempas ke bumi,
Hanya kerana derita hidup menjadi jalan,
Tohmahan, cacian dan penghinaan,
Menjadi teman.

Haruskah aku di letak ke bawah,
Hanya kerana jalan hidup derita,
Puaskah hati mereka,
Yang tak punya rasa,
Mempersenda dan mencerca,
Sehingga retak kasih sesama.

Bukan pintaku,
Takdir buatku,
Aku jua insan,
Tak punya apa,
Bukan siapa,
Insan mengharapkan ruang,
Walau jauh di sudut dunia,
Bukan mengharap ehsan,
Mahupun meminta-minta...

Thursday, 17 November 2011

^ EGO SEORANG LELAKI & EGO SEORANG PEREMPUAN ^


Ego seorang Lelaki

Keegoan seorang lelaki akan timbul/wujud bila dirinya "sempurna" sama ada dari segi kewangan, paras rupa atau kelebihan yang ada pada dirinya. Namun, golongan seperti ini tidak ramai kerana kebanyakkan lelaki lebih bersikap berfikiran terbuka dengan pelbagai perkara. 

Hal ini tidak dapat dinafikan juga kerana lelaki di anugerahkan sembilan akal dan satu nafsu. Bermakna, lelaki lebih pandai berfikir berbanding perempuan. Namun begitu, ada kelemahannya iaitu jika lelaki tidak menggunakan kelebihannya itu kearah kebaikkan. Maka lelaki itu akan menjadi 'liar' atau banyak berfikiran negatif. Sebaliknya, kelebihan lelaki akan berlipat ganda bila dia bijak menggunakan kelebihannya itu kearah 'kebaikkan' atau sesuatu yang bermanfaat. 

Dalam kenyataan ini, keegoan lelaki wujud apabila tidak menggunakan akalnya dengan baik dan akan bersikap 'bodoh sombong'. Sikap ego yang negatif ini wujud bila dirinya DICABAR dengan sesuatu yang 'bodoh' atau perkara yang sia-sia dan akan memakan dirinya sendiri.

Lelaki bersikap ego apabila dirinya dikelilingi perempuan. Betol ke? Ada sebabnya... Lelaki memang ingin kelihatan 'macho' atau 'hebat' dikalangan perempuan. Kenapa? 

Antara sebabnya, lelaki mempunyai sifat semula jadi yang mendorong mereka untuk bersikap seperti itu. Begitu juga perempuan bila dirinya diminati oleh lelaki. Selain itu, lelaki lebih cenderung menunjukkan sikap egonya dihadapan perempuan kerana sifat seorang lelaki dalam memainkan peranan untuk menambat hati perempuan. Hal ini adalah normal kerana setiap mahkluk ciptaan tuhan yang berjantina "lelaki" sememangnya memainkan peranannya untuk "memikat". Dan proses memikat hati perempuan memerlukan egonya tersendiri untuk meyakinkan bahawa dirinya berpotensi untuk menjadi ketua keluarga.

Ego seorang Perempuan

Perempuan juga bersikap ego apabila menyedari dirinya sempurna terutamanya dari segi kecantikkan dan taraf pendidikkan. Golangan perempuan mempunyai keegoan yang lebih tinggi berbanding lelaki dan agak rendah perempuan yang mampu "mengawal" ego mereka, dengan kata lain, tidak ego. 

Lebih-lebih lagi, sejak kepentingan wanita 'dibela' dengan kata lain memperjuangkan hak-hak wanita. Hal ini secara tidak langsung "membakar" semangat para wanita untuk berjaya dan mempunyai masa depan yang cerah kerana ingin dirinya dihargai dan dihormati. Memang benar dan tidak salah, hak-hak wanita perlu diperjuangkan untuk melindungi para wanita. Dan kesannya juga positif, wanita kebanyakkan mampu berjaya setanding dengan kaum lelaki tanpa merasa diri mereka(wanita) akan dipinggirkan jika mereka berkemampuan dalam sesuatu bidang.

Namun begitu, ada kesan negatif yang agak ketara walaupun tidak salah dari segi undang-undang namun kesannya boleh menjejaskan cara hidup manusia yang sedia kala. Antaranya, perempuan yang berjaya merasa dirinya boleh hidup tanpa suami. Jelas sekali, keegoan yang tinggi dimiliki oleh perempuan tersebut. 

Memang kita tidak boleh menghalang mereka(perempuan) berbuat begitu kerana mereka mempunyai hak untuk hidup dengan caranya sendiri. Andai kata majoriti perempuan berfikiran begitu, apa kesannya? Sudah tentu peratusan perempuan enggan berkahwin semakin meningkat seterusnya menyebabkan golongan lelaki tidak mampu untuk memperisterikan golongan seperti mereka. Hal ini kerana, ego perempuan itu sendiri iaitu merasakan dirinya sangat "mahal" untuk diperisterikan.

Bagaimana pula lelaki yang berkerjaya tinggi? Adakah lelaki mengambil berat tentang hal itu? Semestinya tidak, kerana kaum lelaki tidak memikirkan taraf hidup si perempuan itu. Sebaliknya menitik beratkan sikap atau ciri-ciri yang sesuai untuk menjadi teman hidupnya supaya mampu bertolak ansur dalam pelbagai cabaran yang bakal dihadapi semasa berumahtangga kelak. Jelaslah, lelaki tidak ego dalam hal ini.

Kebanyakkan perempuan juga jarang memiliki sikap bertolak ansur dan sering mempertahankan idea atau keputusan yang ingin dibuat. Berbeza dengan lelaki, kerana mereka 'fleksibel' atau berfikiran terbuka dalam membuat keputusan dan menerima pendapat. Hal ini terbukti apabila kaum lelaki menerima pendapat isu tentang "menjaga kepentingan hak-hak wanita". 

Namun begitu, mengapa perempuan tidak bersikap terbuka dan kurang menerima apabila "lelaki ingin berpoligami" menjadi isu? Adakah berpoligami itu salah? Semestinya tidak, kerana Islam telah membenarkan lelaki berpoligami maksimum empat orang isteri. Sudah tentu ada sebabnya Islam membenarkannya kerana Allah Maha Mengetahui dan Dia tahu akan sifat mahkluk ciptaan-Nya. Lelaki memiliki cuma satu nafsu iaitu keinginan untuk melakukan seks dan adalah Halal apabila lelaki memperisterikan seorang perempuan mengikut syarat yang telah ditetapkan dalam Islam. Apabila lelaki mempunyai cukup syarat untuk beristeri dua, tiga atau empat, maka bukan menjadi kesalahan seorang lelaki untuk berbuat demikian. Namun, ramai kaum perempuan tidak setuju untuk menerima hakikat. kurang menerima apabila "lelaki ingin berpoligami" menjadi isu? Adakah berpoligami itu salah? Semestinya tidak, kerana Islam telah membenarkan lelaki berpoligami maksimum empat orang isteri. Sudah tentu ada sebabnya Islam membenarkannya kerana Allah Maha Mengetahui dan Dia tahu akan sifat mahkluk ciptaan-Nya. Lelaki memiliki cuma satu nafsu iaitu keinginan untuk melakukan seks dan adalah Halal apabila lelaki memperisterikan seorang perempuan mengikut syarat yang telah ditetapkan dalam Islam. Apabila lelaki mempunyai cukup syarat untuk beristeri dua, tiga atau empat, maka bukan menjadi kesalahan seorang lelaki untuk berbuat demikian. Namun, ramai kaum perempuan tidak setuju untuk menerima hakikat. 

Kesimpulannya, perempuan lebih bersikap ego dan keegoan perempuan itu tidak seharusnya melebihi keegoan lelaki.

Mengatasi keegoan diri yang negatif

1. Keegoan yang berunsur negatif harus dihindari dan bersikap terbuka untuk menerima pandangan orang lain seterusnya menilai dari pelbagai aspek.

2. Cuba memahami dan mengkaji baik buruknya dahulu sebelum menolak sesuatu perkara.

3. Bersikap "mind reader" untuk menjadi seorang fleksibel dalam mengatasi segala masalah yang melibatkan semua/banyak perkara.

4. Jadi seorang "pendengar". Seorang pendengar dapat menambah ilmu dari pengalaman orang lain, oleh itu tidak perlulah bersikap ego dengan ilmu yang kita ada. Sebabnya, ilmu itu tiada penghujungnya dengan kata lain, ilmu itu luas.

*pahal aku banyak madah pompuan salah owh??? Mungkin terdapat kesalahan fakta yang terkandung dalam penulisan ini. Segala yang baik datang nya dari Allah dan kesilapan itu datang dari diri saya sendiri”

"Biasalah.... bila kita menulis, ada orang yang tak terasa berkaitan dengan kehidupannya dia akan rasa suka dan mungkin bila ada satu tulisan yang terkena batang hidung dia maka dia akan bengang. Itu menunjukkan dia manusia normal. Alhamdulillah."